-->

PSHT Dampak Donor Darah Bagi Tubuh dalam Peringatan 1 Abad

 

Dampak Donor Darah Bagi Tubuh PSHT 1 abad

Apakah Anda tahu bahwa setiap 8 detik, ada seseorang yang membutuhkan transfusi darah di Indonesia dan setiap menit, sekarang ada 10 orang yang sekarang mengharapkan sumbangan dari donasi darah? Menurut Dinas Kesehatan Dunia (WHO) pada 2015, Indonesia tidak memiliki produksi darah nasional, yang sekitar 500 ribu kantong setiap tahun. Itu bisa menjadi kesadaran publik untuk menjadi donor sukarela yang masih rendah. Bahkan, ada banyak manfaat donor darah rutin untuk kesehatan donor.


Yayasan Kesehatan Mental mengatakan bahwa donor darah dapat mengurangi stres, meningkatkan persepsi kondisi emosional yang mencakup kepuasan hidup dan kebahagiaan kehidupan (kesejahteraan emosional), baik untuk kesehatan tubuh, apa yang membantu untuk menghilangkan perasaan negatif , menciptakan rasa kepemilikan dan pengurangan perasaan kesepian (isolasi).


Pada Tanggal 27 Februari 2022, PSHT juga Mengadakan Bakti Sosial Donor Darah Serentak Se-Indonesia, kegiatan ini juga di Hadiri Ketua PMI bapak Yusuf Kalla. Momentum ini juga Sebagai Tasyakuran atau Memperingati 100 tahun atau 1 abad PSHT.


Mengenali 5 manfaat donor darah.

Seperti yang diungkapkan di atas, manfaat donor darah tidak hanya dapat dirasakan oleh penerima, tetapi juga untuk donor. Berikut adalah beberapa manfaat donor darah yang mungkin merasa jika mereka menjadi donor darah:


1. Pertahankan kesehatan jantung dan sirkulasi darah.

Donor darah dapat mengurangi risiko pemblokiran pembuluh darah, yang menyebabkan darah mengalir ke dalam tubuh lebih lembut. Donor darah juga dapat membuat jantung yang terakhir lebih teratur dan stabil. Dengan torrent darah lembut, organ-organnya akan sehat dan bekerja dengan benar.

Beberapa investigasi juga menunjukkan bahwa orang yang menyumbang dengan rajin darah berada pada risiko yang lebih rendah terkena berbagai penyakit, seperti serangan jantung, kanker dan stroke. Selain itu, juga diyakini bahwa rutin donor darah dapat menyebabkan kadar besi dalam darah didirikan.


2. Mengurangi jumlah kolesterol jahat.

Beberapa penelitian mengatakan bahwa kebiasaan menyumbangkan darah dapat mengurangi kolesterol jahat (LDL dan trigliserida) dalam darah. Oleh karena itu, risiko membentuk piring atau pemblokiran dalam pembuluh darah (aterosklerosis) dapat dikurangi, sehingga fungsi aliran darah dan organ dapat bekerja tanpa masalah.


3. Tingkatkan produksi sel darah merah.

Ketika Anda membuat donor darah, sel darah merah akan berkurang. Untuk mengubah jumlah darah yang hilang, sumsum tulang akan menghasilkan sel darah merah bersama dengan hemoglobin baru dan sehat.

Proses penggantian sel darah merah membutuhkan waktu beberapa minggu. Setelah tubuh Anda menerima sel darah merah baru, darah akan mengangkut oksigen secara lebih efektif sehingga tubuh Anda menjadi lebih sehat dan lebih sehat.


4. Membantu mendeteksi penyakit tertentu.

Ketika Anda ingin menyumbangkan darah, Anda akan diserahkan untuk memeriksa atau mendeteksi gratis untuk mendeteksi penyakit serius, seperti HIV, hepatitis B, hepatitis C, sifilis dan malaria. Pemeriksaan ini bertujuan untuk memastikan bahwa darah yang menyakitkan aman digunakan sebagai transfusi darah.

Nah, melalui ujian ini, itu dapat mendeteksi penyakit tertentu, sehingga penyakit ini dapat dideteksi sesegera mungkin dan ditangani sesegera mungkin.


5. Pertahankan kesehatan mental.

Donasi darah pada dasarnya adalah tindakan mulia. Setiap tetes darah yang disumbangkan akan sangat berharga bagi orang yang membutuhkan dan ini dapat menyelamatkan nyawa orang lain.

Perasaan ini dapat membuat Anda merasa termotivasi untuk hidup lebih sehat dan suka membantu orang lain. Itu juga dapat diilhami untuk ingin berkontribusi lebih banyak kepada orang lain. Pada akhirnya, ini dapat membuat kondisi mental Anda lebih baik.

Ini adalah manfaat donor darah yang bisa Anda dapatkan. Setelah donor darah dilakukan, darah Anda akan dikirim ke laboratorium untuk menjalani berbagai tes yang berbeda. Jika Anda menemukan gangguan dalam darah, Anda akan segera dikenal oleh petugas Palang Merah Indonesia (PMI).

Organisasi Kesehatan Dunia atau Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meluncurkan hari-hari dari donor darah global setiap 14 Juli. Mengingat kurangnya manfaat donor darah yang tidak kecil, Anda dapat melakukannya secara teratur di Palang Merah Indonesia (PMI) atau rumah sakit terdekat.

Kadang-kadang, ada orang yang merasakan efek samping dari donor darah, karena ada memar di daerah suntikan untuk koleksi darah, pusing dan pingsan, dan rasa sakit di lengan suntikan. Namun, kondisi ini biasanya berlangsung hanya beberapa menit. Anda dapat berbaring dengan kaki yang berdiri sedikit lebih tinggi sampai Anda merasa lebih baik.


Jika kondisi efek samping dari donor darah tetap lembut, hal itu bisa diatasi ketika beristirahat, mengonsumsi air yang cukup, yang setidaknya 2 liter per hari, makanan bergizi, seperti ayam, daging, telur, buah-buahan dan sayuran hijau. Untuk mengembalikan perlawanan. Jika Anda mengalami pendarahan di lokasi tanda injeksi, menekan dan mengangkat lengan Anda selama beberapa menit, biasanya Anda dapat menghentikannya.


Efek samping dari donor darah berat untuk memerlukan perawatan medis yang sangat langka. Namun, Anda harus segera menemui dokter dengan mengalami kondisi berikut:

  • Mual dan pusing bahkan setelah minum, makan dan beristirahat.
  • Lokasi injeksi sebelumnya telah terus berdarah.
  • nyeri pengalaman dalam injeksi, mati rasa atau kesemutan.


Nah Kegiatan Donor Darah Memang Baik dan Merupakan Perbuatan Terpuji, Namun Alangkah Baiknya Sebelum Donor darah Pastikan Tubuh dalam Kondisi Sehat dan Sudah di Vaksinasi ya Lur. Salam Persaudaraan dan Salam Kompak Selalu.



Baca juga

Posting Komentar